Jumat, 03 Januari 2014

CONTOH PROGRAM TAHUNAN PELAYANAN KONSELING SMP/MTs


PROGRAM  TAHUNAN 
PELAYANAN   KONSELING




















SEKOLAH :  SMP  
       TAHUN PELAJARAN    
KELAS  :   VII A, B, C, D, E, F, G


       KONSELOR :












               
NO. KEGIATAN MATERI BIDANG PENGEMBANGAN
PRIBADI SOSIAL BELAJAR KARIR
1 2 3 4 5 6
1 Layanan Orientasi ------- -------  - Orentasi Kelas Baru -------
                   
                   
2 Layanan Informasi 1 Pengaruh iman terhadap diri pribadi dan sikap sosial 1 Tata krama dalam pergaulan 1 Jadwal Pelajaran dan Guru Pengajar -------
    2 Tahap-tahap menciptakan disiplin diri 2 Mensikapi secara positif  kejadian-kejadian yang ada di lingkungan kita 2 Mengenal faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kegiatan bela-jar -------
    3 Pertumbuhan dan perkem-bangan remaja            
                   
3 Layanan Penempatan / Penyaluran ------- ------- 1 Penempatan dalam kelas -------
          2 Penempatan dalam kelompok belajar    
                 
4 Layanan Penguasaan Konten 1 Meyakini dan melaksanakan kaidah ajaran agama yang dianut 1 Kiat menjadi sahabat yang baik 1 Partisipasi diri dalam kegiatan belajar ( Kelompok, Kelas, Sekolah ) 1 Langkah-langkah menuju optimisme
    2 Berfikir sebelum bertindak 2 Mampu  mencapai pola hubungan yang baik dengan teman sebaya  2 Tiga gaya belajar 2 Kunci meraih sukses
    3 Cara mengelaborasi sikap boros         3 Kiat sukses lewat hobi
    4 Tips Melatih Otak Agar Lebih Tajam            
    5 Sikap jujur : manfaat dan pene-rapannya dlm kehidupan sehari-hari.            
    6 Cara mengatasi rendah diri            
                   
5 Layanan Konseling Perorangan   Masalah pribadi: dalam kehidupan pribadi   Masalah pribadi: dalam kehidupan sosial   Masalah pribadi: dalam kemampuan, kegiatan dan hasil belajar   Masalah pribadi: dalam pengembangan karir
                   
6 Layanan Bimbingan Kelompok 1 Sikap yang benar bila meng-hadapi masalah 1 Memahami perasaan dalam berbagai situasi 1 Memahami tehnik-tehnik belajar dengan menggunakan berbagai sumber belajar -------
    2 Mengenali diri dan mengem-bangkan kepribadian 2 Peran dan tanggung jawab  siswa di lingkungan keluarga, se-kolah dan masyarakat 2 Evaluasi prestasi akademik    
    3 Aku tidak mengenal depresi     3 Mengembangkan Kebiasaan Belajar Efektif    
    4 Mengembangkan prinsip yang benar dalam situasi kesulitan ekonomi            
7 Layanan Konseling Kelompok   Masalah pribadi: dalam kehidupan pribadi   Masalah pribadi: dalam kehidupan sosial   Masalah pribadi: dalam kemampuan kegiatan belajar   Masalah pribadi: dalam pengembangan karir
                   
8 Layanan Konsultasi   Pemberdayaan pihak tertentu untuk dapat membantu peserta didik dalam pengem-bangan pribadi    Pemberdayaan pihak tertentu untuk dapat membantu peserta didik dalam pengembangan kemampuan sosial Pemberdayaan pihak tertentu untuk dapat membantu peserta didik dalam pengembangan kemampuan belajar   Pemberdayaan pihak tertentu untuk dapat membantu peserta didik dalam pengembangan karir
                   
9 Layanan Mediasi -------   Upaya mendamaikan pihak-pihak tertentu (peserta didik) yang berselisih ------- -------
                   
10 Aplikasi Instrumentasi   Instrumen tes dan non-tes untuk mengungkapkan kondisi dan masalah pribadi peserta didik   Instrumen tes dan non-tes untuk mengungkapkan kondisi dan masalah hubungan sosial peserta didik   Instrumen tes dan non-tes untuk mengungkap-kan kondisi dan masalah belajar peserta didik   Instrumen tes dan non-tes untuk mengungkapkan kondisi dan masalah karir peserta didik
                   
11 Himpunan Data   Data perkembangan, kondisi dan lingkungan pribadi   Data perkembangan, kondisi hubungan dan lingkungan sosial   Data kemampuan, kegiatan dan hasil belajar    Data kemampuan, arah dan persiapan karir
                 
12 Konferensi Kasus   Pembahasan kasus-kasus masalah pribadi tertentu yang dialami peserta didik   Pembahasan kasus-kasus masalah sosial tertentu yang dialami peserta didik   Pembahasan kasus-kasus masalah belajar tertentu yang dialami peserta didik   Pembahasan kasus-kasus masalah karir tertentu yang dialami peserta didik
                   
13 Kunjungan Rumah   Pertemuan dengan orang tua, keluarga, peserta didik yang mengalami masalah pribadi   Pertemuan dengan orang tua, keluarga, peserta didik yang mengalami masalah sosial   Pertemuan dengan orang tua, keluarga, peserta didik yang mengalami masalah belajar   Pertemuan dengan orang tua, keluarga, peserta didik yang mengalami masalah karir
                   
14 Tampilan Kepustakaan   Bacaan dan rekaman tentang perkembangan dan kehidupan pribadi   Bacaan dan rekaman tentang perkembangan dan kemam-puan sosial   Bacaan dan rekaman tentang kemampuan dan kegiatan belajar   Bacaan dan rekaman tentang arah dan kehidupan karir
                   
15 Alih Tangan Kasus   Pendalaman penanganan masalah pribadi   Pendalaman penanganan masalah sosial   Pendalaman penanganan masalah belajar   Pendalaman penanganan masalah karir
                   




















                                         
  Mengetahui                                                                                                    ……..., 
                                                              
  Kepala Sekolah                                                                                             Konselor








































                                               







Rabu, 06 November 2013

KONSELING ECLECTIC

PENDAHULUAN 
Konseling adalah layanan generik pribadi siswa memiliki berbagai kegiatan dan termasuk  menasihati , konseling di klinik psikologis, kesehatan mental dan jenis khusus lainnya konseling . Ini adalah bagian teknik yang membantu individu  untuk tumbuh secara normal melalui pembelajaran terpandu . Konseling telah terbukti sangat berguna untuk pengembangan individu siswa . Sekolah Tinggi dan Universitas , industri dan dunia usaha menjadi semakin tertarik dalam konseling dan potensinya untuk meningkatkan hubungan interpersonal . " Konseling adalah hubungan yang dinamis dan terarah antara masyarakat di mana prosedur bervariasi dengan sifat kebutuhan siswa , tetapi didalamnya ada partisipasi oleh konselor dan siswa dengan fokus atas klasifikasi diri dan penentuan nasib sendiri dengan siswa . "Konseling diklasifikasikan kedalam jenis yang berbeda. Pembagian ini dilakukan berdasarkan sifat dari proses konseling dan bagian dari konselor . Ada tiga jenis utama dari konseling yaitu direktif , konseling non-direktif dan eklektik . Dalam direktif konseling konselor aktif . Dalam non-direktif , konselor bersifat pasif .Konseling eklektik didefinisikan sebagai sintesis dan kombinasi direktif dan konseling non-direktif . Ini merupakan status tengah antara dua ekstrem diwakili oleh teknik ' non-direktif ' di satu sisi dan ' direktif ' teknik disisi lain . Dalam konseling eklektik , konselor tidak terlalu aktif seperti dalam konseling direktif atau terlalu pasif dalam konseling non-direktif . Dia hanya mengikuti jalan tengah antara kedua. Dalam konseling eklektik , kebutuhan seseorang dan kepribadiannya yang dipelajari oleh konselor . Setelah ini konselor  memberikan informasi , sejarah kasus , pengujian dllDalam konseling eklektik konselor pertama mempertimbangkan kepribadian dan kebutuhan konseli . Dia memilih teknik direktif atau non-direktif yang tampaknya untuk melayani tujuan yang terbaik . Konselor mungkin mulai dengan teknik direktif . Ketika situasi menuntut , dia mungkin beralih ke konseling non-direktif dan sebaliknya . Dilakukan usaha untuk menyesuaikan teknik dengan persyaratan situasi dan individu .

Langkah-langkah dalam konseling Eclectic Eksponen terkemuka dari Eclectic konseling Thorne , menyarankan sebagai berikut dalam proses konseling :
 

1 ) Diagnosis penyebabnya . 
2 ) Analisis masalah. 
3 ) Penyusunan rencana tentatif untuk faktor memodifikasi .  
4 ) Mengamankan kondisi yang efektif untuk konseling . 
5) Wawancara dan merangsang klien untuk mengembangkan sumber daya sendiri dan untuk memikul 
     tanggung jawab untuk mencoba
penyesuaian mode baru  .
6 ) Penanganan yang tepat dari setiap masalah terkait yang dapat berkontribusi untuk penyesuaian .

Asumsi Konseling Eclectic 

1 ) Secara umum, metode pasif harus digunakan bila memungkinkan .
2 ) Metode aktif dapat digunakan dengan indikasi tertentu . 
3 ) Pada tahap awal ketika klien bercerita, teknik pasif biasanya metode pilihan . Hal ini memungkinkan
     pelepasan emosional .
 

4 ) Sampai metode sederhana telah gagal , metode rumit tidak harus dicoba . 
5 ) Semua proses konseling harus berpusat pada klien .
6 ) Setiap klien harus diberi kesempatan untuk menyelesaikan masalah secara tidak langsung .
     Ketidakmampuan klien untuk kemajuan melalui terapi dengan menggunakan metode pasif saja       
     merupakan  indikasi untuk menggunakan metode yang lebih direktif . 
7) Metode Directive biasanya ditunjukkan dalam situasional  penyesuaian mana solusi tidak dapat dicapai     
     dengan  bekerjasama dengan orang lain .


Karakteristik Konseling Eclectic

 1 ) Dalam hal ini , metode obyektif dan koordinasi yang digunakan .
 2 ) Pada awal konseling , metode klien -aktif digunakan dan konselor tetap pasif . 
 3 ) Dalam hal ini , lebih penting ditugaskan untuk efisiensi kerja dan perawatan.
 4 ) Dalam hal ini , prinsip pengeluaran yang rendah ditekankan .
 5 ) Dalam konseling , untuk penggunaan semua metode dan teknik , efisiensi profesional dan keterampilan   
      konselor adalah keharusan.

 6 ) Menjaga dalam pikiran kebutuhan klien , diputuskan apakah metode direktif atau metode non-direktif
     harus digunakan .
7) Membuat kesempatan yang tersedia untuk klien   agar ia dapat menemukan dirinya solusi dari masalah .


Kerugian Konseling Eclectic 

1 ) Beberapa orang berpandangan bahwa konseling eklektik tidak jelas , oportunistik dan dangkal .
2 ) Kedua direktif dan konseling non-direktif tidak dapat dicampur bersama-sama . 
3 ) Dalam hal ini , muncul pertanyaan berapa banyak kebebasan harus diberikan kepada klien ? Untuk ini
    ada aturan
yang positif.
.

Hirarki Praktek EclecticMcBride dan Martin menganjurkan hirarki praktek eklektik dan membahas pentingnya memiliki dasar teoritis suara sebagai panduan . Tingkat terendah atau pertama eklektisisme adalah benar-benar sinkretisme - suatu proses sistematis dalam menempatkan konsep klinis. Hal ini didorong ketika mahasiswa pascasarjana didesak untuk merumuskan teori mereka sendiri konseling tanpa terlebih dahulu setelah mengalami bagaimana mengiuji model kerja . Tingkat kedua eklektisisme tradisional . Ini mencakup " kombinasi tertib fitur yang kompatibel dari berbagai sumber kesatuan yang harmonis " . Teori diperiksa secara lebih mendalam . Pada tingkat ketiga , eklektisisme digambarkan sebagai profesional atau teoritis atau sebagai integrasi teoritis .Jenis ini mengharuskan konselor menguasai setidaknya dua teori sebelum mencoba untuk membuat kombinasi . Sebuah tingkat akhir eklektisisme disebut eklektisisme teknis. Dalam pendekatan ini , prosedur dari teori yang berbeda yang dipilih dan digunakan dalam pemecahan masalah klien.


KESIMPULAN 


F.C. Thorne , yang merupakan eksponen pandangan ini , menemukan bahwa adalah mungkin bagi seorang konselor untuk bergantian antara direktif dan metode non -direktif bahkan dalam wawancara yang sama tanpa mengganggu hubungan permisif non-direktif dengan klien . Dia memilih teknik sesuai dengan kebutuhan situasi dan individu . Konselor harus kompeten dan mahir dalam penggunaan semua metode yang tersedia . Validitas hasil ditentukan oleh keterampilan dengan metode mana setiap digunakan . Faktor kritis tidak terikat dengan metode apa yang digunakan melainkan keterampilan konselor  dengan yang metode digunakan .  

REFERENSI 
1)  Bimbingan dan Konseling Karir ( AK Nayak . , VK Rao . ) 
2 ) Prinsip Pendidikan dan Bimbingan Penjurusan  ( K . Sharma . ) 
3 ) Bimbingan dan Konseling Dasar ( Rashmi Agarwal )
4 ) Dasar-dasar Bimbingan dan Konseling ( RA Sharma ) 
5 ) The Essentials Dasar Konseling ( Indu Dave )
6 ) Bimbingan dan Konseling ( Indira Madhukas )

Minggu, 25 Agustus 2013

ANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA MGBK


logo-konseling.jpgANGGARAN DASAR DAN ANGGARAN RUMAH TANGGA MUSYAWARAH GURU BIMBINGAN KONSELING TINGKAT SMA/MA
KOTA BATAM


 


PENDAHULUAN
Bahwa kami guru-guru Bimbingan Konseling tingkat Satuan Pendidikan SMA/MA menyadari sepenuhnya kewajiban kami untuk turut serta mewujudkan tujuan pembangunan nasional melalui profesi kami sebagai konselor/pendidik yaitu meningkatkan mutu pendidikan di Negara Republik Indonesia.

Bahwa dalam rangka usaha memenuhi kewajiban tersebut adalah melalui upaya pengembangan profesionalisme guru Bimbingan dan Konseling secara terus menerus dan berkesinambungan.
BAB I
NAMA, TEMPAT KEDUDUKAN , SIFAT
Pasal 1 : Nama
Nama organisasi ini adalah Musyawarah Guru Bimbingan dan Konseling ( MGBK ) SMA/MA.
Pasal 2 : Tempat Kedudukan
Tempat kedudukan MGBK SMA/MA adalah di lingkungan Dinas Pendidikan Kota Batam dengan sekretariat / sanggar di SMA Negeri 4 Batam.
Pasal 3 : Sifat
MGBK SMA/MA bersifat mandiri dan independen
BAB II
AZAS , TUJUAN, FUNGSI DAN USAHA
Pasal 4 : Azas
MGBK SMA/MA berazaskan Pancasila.
Pasal 5 : Tujuan
MGBK SMA/MA bertujuan membantu mengembangkan profesionalisme guru-guru Bimbingan Konseling SMA/MA di Kota Batam sehingga berkemampuan :
 (a) Memahami secara mendalam konseli yang hendak dilayani
 (b) Menguasai landasan teoritis bimbingan dan konseling
(c) Menyelenggarakan bimbingan dan konseling yang mandiri
Pasal 6 : Fungsi
MGBK SMA/MA berfungsi sebagai wadah /media bagi guru-guru Bimbingan Konseling SMA/MA di Kota Batam  untuk bertukar informasi , pengalaman dan pengetahuan dalam profesinya.

Pasal 7 : Usaha
Untuk mencapai tujuannya MGBK SMA/MA Kota Batam berusaha :
  • Mengadakan musyawarah/ diskusi untuk  menyusun perencanaan kegiatan Bimbingan dan Konseling.
  • Melakukan musyawarah/diskusi untuk memecahkan masalah-masalah yang ditemukan di lapangan.
  • Mengadakan latihan-latihan/workshop untuk meningkatkan keterampilan guru Bimbingan dan Konseling.
  • Menyelenggarakan seminar untuk menambah wawasan pengetahuan para guru Bimbingan dan Konseling.
BAB III
ORGANISASI
Pasal 8 : Keanggotaan
Yang menjadi anggota MGBK SMA/MA di Kota Batam adalah :
  • Guru-guru PNS berlatar belakang Pendidikan Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA Negeri / Swasta di Kota Batam .
  • Guru-guru PNS berlatar belakang bukan Pendidikan Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA Negeri / Swasta di Kota Batam.
  • Guru-guru non PNS berlatar belakang Pendidikan Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA Negeri / Swasta di Kota Batam.
  • Guru-guru non PNS berlatar belakang bukan Pendidikan Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA Negeri / Swasta di Kota Batam.
Pasal 9 : Organisasi
MGBK SMA/MA Negeri / Swasta Kota Batam berada dibawah binaan Seksi Kurikulum Dinas Pendidikan Menengah  Kota Batam
Pasal 10 : Pengurus
Untuk melaksanakan tugas harian maka melalui musyawarah dibentuk kepengurusan MGBK SMA/MA Kota Batam yang terdiri dari Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, Bendahara dan dibantu oleh seksi-seksi sebagai berikut:
  • Seksi Bidang Bina Program
  • Seksi Bidang Pengembangan Substansial
  • Seksi Bidang Publikasi/Pelaporan
Pasal 11 : Pembina
Pembina MGBK SMA/MA di Kota Batam adalah Pengawas Bimbingan Konseling

BAB IV
MUSYAWARAH DAN RAPAT
Pasal 12 : Musyawarah
Musyawarah MGBK SMA/MA Kota Batam terdiri atas musyawarah tingkat gugus dan musyawarah tingkat Kota

Pasal 13 : Rapat
Rapat MGBK SMA/MA Kota Batam terdiri dari :
  • Rapat Pengurus Kota
  • Rapat Anggota
BAB V
KEUANGAN
Pasal 14: Sumber Keuangan
Keuangan MGBK SMA/MA Kota Batam diperoleh dari :
  • Iuran insidental dari anggota
  • Usaha lain yang tidak mengikat
  • Subsidi dari Pemerintah Daerah

BAB VI
PENUTUP
Pasal 15 :
  • Perubahan Anggaran Dasar MGBK SMA/MA Kota Batam dapat dilakukan sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan dunia pendidikan yang berlangsung saat itu.
  • Hal-hal yang belum diatur dalam Anggaran Dasar ini diatur dalam Anggaran Rumah Tangga.
  • Anggaran Rumah Tangga MGBK SMA/MA Kota Batam dapat dirubah sesuai dengan kebutuhan dan situasi pada saat itu.
ANGGARAN RUMAH TANGGA
MGBK SMA/MA
Pasal 1 : Keanggotaan
Yang menjadi anggota MGBK SMA/MA Kota Batam adalah :
  • Guru PNS yang berijazah Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA.
  • Guru PNS yang tidak berijazah Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA.
  • Guru non PNS yang berijazah Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA.
  • Guru non PNS yang tidak berijazah Bimbingan Konseling yang mengajar Bimbingan Konseling di SMA/MA.
Pasal 2 : Hak dan Kewajiban Anggota
  • Setiap anggota berkewajiban menjunjung tinggi kode etik guru
  • Setiap anggota berkewajiban mentaati dan melaksanakan ketentuan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga serta segala keputusan rapat MGBK SMA/MA Kota Batam.
  • Setiap anggota berhak memberikan saran dan masukan untuk perkembangan organisasi maupun pendidikan Bimbingan Konseling.
  • Setiap anggota berhak memperoleh manfaat dari MGBK SMA/MA Kota Batam
  • Setiap anggota berhak untuk dipilih dan memilih kepengurusan MGBK SMA/MA  Kota Batam
Pasal 3 : Berakhirnya Keanggotaan
Keanggotaan MGBK SMA/MA  Kota Batam dapat berakhir jika:
  • Meninggal dunia.
  • Mutasi kerja ke Kabupaten/Provinsi lain.
  • Permohonan pribadi
Pasal 4 : Tingkat Kepengurusan
Pengurus  MGBK SMA/MA Kota Batam terdiri dari :
  • Pengurus tingkat Kota Batam
  • Pengurus tingkat Sekolah
Pasal 5 : Masa Bakti Kepengurusan
  • Masa bakti kepengurusan MGBK MGBK SMA/MA  Kota Batam adalah 3 tahun.
  • Setiap pengurus berhak dipilih kembali tanpa batas waktu.
  • Pengurus MGBK MGBK SMA/MA  Kota Batam dapat diberhentikan sebelum selesai masa bakti jika musyawarah anggota mengharuskan.
Pasal 6 : Pertanggung jawaban.
Anggota   MGBK SMA/MA  Kota Batam bertanggung jawab terhadap hasil musyawarah.
Pasal  7 : Pembina
  • Pembina MGBK   SMA/MA  Kota Batam adalah Pengawas Mata Pelajaran Bimbingan Konseling.
  • Pembina MGBK  SMA/MA  Kota Batam adalah salah seorang Kepala Sekolah berlatar belakang Guru Bimbingan Konseling di wilayah gugus tersebut.
Pasal 8 : Rapat Pengurus
Rapat pengurus MGBK   SMA/MA  Kota Batam terdiri dari :
  • Rapat pengurus MGBK SMA/MA Kota Batam
Pasal 8 : Kartu Anggota
  • Kepada setiap anggota MGBK SMA/MA  Kota Batam diberikan kartu keanggotaan.
  • Bentuk, isi dan pengadaan kartu anggota diserahkan kepada hasil musyawarah pengurus.
  • Kartu anggota berlaku selama menjadi anggota MGBK SMA/MA  Kota Batam.
PENUTUP
Pasal 9 :
Tata kerja pengurus di setiap tingkat diatur oleh masing-masing dengan koodinasi semua tingkat.
Pasal 10 :
  • Hal-hal lain yang belum diatur dalam Anggaran Rumah Tangga ini diatur oleh rapat masing-masing sesuai kebutuhan.
  • Anggaran Rumah Tangga ini berlaku sejak mulai ditetapkan.

Ditetapkan di Batam, 18 Juli 2013